Satu hal poker: Ide dari ide…

Seperti yang ditulis Duncan Palamourdas di Blog PokerStars hari ini, poker dapat, seperti banyak hal, diringkas menjadi satu premis sederhana. Dan melakukannya diperlukan (tetapi tidak cukup) untuk sukses… di banyak bidang, termasuk poker.

Tapi dari mana teori ini berasal? Dan contoh apa lagi yang bisa kita ambil?

Contoh klasiknya adalah kata “anjing”.

Setiap orang mungkin memiliki gambaran mental yang berbeda tentang apa arti kata ini, tetapi kebenarannya adalah bahwa kita mungkin setuju pada karakteristik tertentu yang menembus semua gambar ini. Ini termasuk tetapi tidak terbatas pada: empat kaki, gonggongan, ekor yang bergerak, nafsu makan yang rakus, kelucuan tertentu, dll. Abstraksi idealis dari konsep yang sangat bervariasi inilah yang sekarang dikenal sebagai Bentuk Platonis.

Kita semua bisa setuju ini anjing, kan?

Kita sekarang mungkin menerima begitu saja, tetapi Plato merevolusi cara kita berpikir, atau lebih tepatnya, cara kita memahami pemikiran dan mentransfer informasi antar individu. Inilah sebabnya, ketika kita sering menggambarkan sebuah konsep dalam beberapa kata, kita mungkin juga mulai dengan sesuatu di antara baris: Ide dasar dari X adalah […] atau diakhiri dengan sesuatu seperti: […] dan itulah ide utama di balik X.

Apa yang membuat ini luar biasa adalah bahwa memunculkan konsep “ide” adalah ide itu sendiri. Pada dasarnya, Plato memiliki ide ide, atau meta-ide pertama. Pada intinya, ia mampu mengabstraksikan konsep abstraksi itu sendiri yang sangat mengesankan, terutama setelah kita memperhitungkan bahwa tidak ada kata untuk itu pada saat itu!

Ini semua tentang ide-ide singkat tapi besar

Menggali lebih dalam, kita mulai menyadari bahwa kesederhanaan tertentu dari esensi inti dari materi pelajaran yang rumit tampaknya menjadi syarat keberhasilan yang diperlukan (walaupun tidak cukup).

Kita sudah melihat bahwa ide besar Plato adalah penemuan ide itu sendiri, tetapi dia tidak sendirian.

Gurunya Socrates mendasarkan hampir seluruh filosofinya atas dasar “ketidaktahuan bawaan” tertentu (sesuatu yang saya sebut meta-kerendahan hati) yang memungkinkannya untuk terus-menerus menyelidiki dengan pertanyaan yang lebih dalam dan lebih dalam untuk akhirnya mengungkap kesenjangan dalam pengetahuan dan pemahaman kita tentang Dunia.

Siswa Plato, Aristoteles, di sisi lain, selalu tertarik untuk mengidentifikasi pola dengan mengambil sampel lingkungan di sekitarnya, sebuah pendekatan yang membuatnya mendapatkan gelar kakek dari metode ilmiah.

Intinya adalah, terlepas dari nuansa, pencapaian seumur hidup orang-orang hebat ini dapat diringkas secara bermakna dalam satu kalimat.

Itu tidak berakhir di sana. Leonardo Da Vinci didorong oleh rasa ingin tahu yang luar biasa tentang mekanika dunia fisik, serta kehausan yang tak terpuaskan akan keindahan duniawi, yang keduanya terlihat dalam karya seninya.

Seorang inovator berkaliber luar biasa, Da Vinci mampu memasukkan teknik ke dalam karya seninya, menghasilkan representasi realitas yang hampir animasi dengan cara yang belum pernah dilakukan sebelumnya.

Isaac Newton mendasarkan banyak karyanya pada prinsip-prinsip sederhana seperti: Setiap tindakan memiliki reaksi yang sama dan berlawanan (hukum ketiganya tentang gerak) atau gagasan bahwa waktu dan ruang dapat terus-menerus habis dibagi, sesuatu yang memecahkan paradoks gerak Zeno dan menyebabkan penemuan kalkulus.

Isaac Newton (kiri) dan Albert Einstein

Albert Einstein memiliki gagasan sederhana namun sangat mendalam bahwa gravitasi bukanlah gaya melainkan distorsi (“kelengkungan”) dari struktur ruang-waktu, yang didasarkan pada gagasan yang bahkan lebih mencengangkan bahwa baik ruang maupun waktu tidak seragam dan sifat mereka berubah tergantung pada materi/energi yang berinteraksi dengan mereka serta kondisi pengamat.

Charles Darwin, membentuk seluruh teori evolusinya berdasarkan prinsip-prinsip dasar nenek moyang yang sama dan seleksi alam, yaitu fakta bahwa alam mendukung adaptasi.

Pablo Picasso terkenal dengan pendekatan reduktifnya di mana dia akan melukis lukisan yang sama berulang-ulang, setiap kali menghilangkan atribut yang tidak penting. Seolah-olah dia sedang mencoba melukis Bentuk idealis Plato.

Nugget modern

Daftarnya tidak ada habisnya dan kita perlu bermain poker, tetapi pembaca dapat memanjakan saya dengan beberapa contoh lagi dari masyarakat modern kita.

Jika kita melihat beberapa CEO paling sukses di dunia, kita akan melihat pola yang sama.

Ambil contoh Warren Buffet (Berkshire Hathaway), Bill Gates (Microsoft), Jeff Bezos (Amazon), Elon Musk (Tesla, SpaceX) atau Jensen Huang (Nvidia).

MUSK

Kita dapat membuat daftar beberapa ide dasar mereka dalam waktu kurang dari satu paragraf.

Investasikan dan tahan selama beberapa dekade dalam hal-hal yang Anda pahami.

Bangun platform, di mana semua perangkat lunak dapat dibuat, alih-alih membuang waktu untuk perangkat lunak individual.

Pelanggan selalu menjadi prioritas nomor #1.

Efisiensi energi dan eksplorasi ruang angkasa adalah yang terpenting.

Kita harus fokus pada perangkat lunak yang membangun perangkat lunak (alias kecerdasan buatan), sehingga secara efektif mengotomatisasi proses otomatisasi itu sendiri!

Tidak semua ide sederhana layak untuk dikejar!

Tentu saja, tidak jujur ​​untuk mengatakan bahwa visi di atas adalah semua yang pernah digunakan orang-orang ini dalam karier mereka, atau bahwa mereka tidak pernah memiliki ide yang buruk atau kontroversial. Ini juga akan sama menyesatkan untuk menyatakan bahwa semua ide sederhana itu berharga.

Jangan lupa bahwa beberapa kekejaman terbesar umat manusia telah berpartisipasi dalam seperti genosida, perbudakan dan hampir setiap bentuk perang (suci, sipil, kolonial dll) semua didasarkan pada ide-ide dasar, namun mengerikan.

Inilah sebabnya mengapa kesederhanaan adalah syarat yang diperlukan namun tidak cukup untuk sukses.

Anda dapat mengikuti Duncan di twitter @AskTheMathDr

Anda dapat memesan buku langsung dari penerbit di sini atau langsung dari amazon.

Jika Anda menikmati artikel tersebut, Anda dapat menemukan artikel serupa seperti ini oleh penulis yang sama di PokerStars, Upswingpoker, PokerNews, dan Card Player.

Author: Tina Shaw